CERPEN : SI TUKANG KREDIT

http://www.caramudah.web.id/2014/10/cerpen-si-tukang-kredit.html

Si Tukang Kredit : Judul ini sebenarnya kisah nyata saya sendiri, dan semoga buat pengalaman para calon pengantin baru atau JOMBLOWERS. Nikah itu enaknya cuma 10% katanya yang 90% ?

Jadi seperti ini kisahnya, Saya dulu menikah dengan isteri saya Bunda Yulia Sari" tgl 4 oktober 2003, itu kenalnya cuma 1 bulan terus nikah, apelnya cuma 3 kali malem minggu, itupun klo ngapel ditungguin sama CAMER, waktu apel singkat cuma 2 jam, dan jarang ketemu, Malum kami terhalang oleh jarak dan waktu,  dan kesibukan masing2, saya sibuk nguli jadi "TUKANG LAS" Istri jadi penjahit. Kalo ngapel juga gak macem2, lah ngobrolnya sama CAMER (calon mertua), yang di apelin nongol cuma kasih aer minum sama kacang sangrai, trus diem di belakang lemari, sambil dengerin kita ngobrol, tapi gak tau juga sih dia lagi pain, yang jelas sih katanya sekarang, pas saya ngapel saya ganteng dan kalem, makannya nama lain saya SI GANTENG KALEM :v , saya pendiam juga, makanya lagi itu gak banyak kenal sodaranya, cuma yang saya kenal itu, Dia, bapaknya, dan keponakannya 1, kebetulan klo ibunya sudah wafat, saya belum tahu, semoga bisa bertemu kelak .. amin

Singkat cerita, karena saya gak mau pujaan saya diembat orang dluan, saya langsung mengajukan lamaran untuk mempersunting dia, katanya sih saingan saya bnyak, lebih ganteng dan mapan,
tapi belum ada yang berani ngajak nikah, kesempatan tidak datang 2 x pikir saya, walaupun cuman kuli, saya beranikan diri ngajak dia jadi istri. jadi kekasih halal seperti lagu "WALI". dan alhamdulillah akhirnya dia mau, bapak nya juga setuju, bagaikan mendapatkan emas ber TON-TON, saya merasa senang luar biasa, karena pengajuan lamaran saya di terima. mungkin karena saya GANTENG dan KALEM x ya ? :D

Seperti biasa orang yang mau nikah pada umumnya, persiapanpun di lakukan, ketemuan antar keluarga juga sudah, saya diwakili sama kaka kedua saya, Tiga hari sebelum hari H, saya mengantarkan perabotan, atau serahan sepeti lemari, ranjang dll. tapi sedikit gak banyak, modalnya cekak, :D, kebetulan ketika anter perabotan itu saya yang sopir sendiri mobil pick up nya, dibantu sama temen kerja di bengkel, serba sendiri sih, biar lebih hemat. :D

Pas sampe di rumahnya, saya dengan semangat di bantu teman nurunin perabotan, sambil clangak clinguk nyari sang kekasih pujaan, tapi tak kunjung juga keliatan. Tpi aku tak terlalu menghiraukan, yang penting saya sudah sampe ketempat tujuan.

Seperti saya bilang tadi, saya orangnya, Kalem, pendiam, dan satu lagi terlewat NO PROFILE, apa adanya, emang adanya itu. :D, dan pas saya anter perabotan juga, saya apa adanya, gak kliatan seperti calon pengantin, saya cuma pake baju kemeja biasa yang dah bau kringat, kan kringetan lagi di Pick Up gda AC, saya juga bawa Tas Slempang, Malum tas itu gak ketinggalan, bukang berarti isinya duit, isinya sih katalog produk bengkel las, saya soalnya sering Nyales dor to dor nawarin teralis, dll. Namun sikap NO PROFILE  saya lagi itu sedikit menyimpan rasa sesuatu yang tak pernah terlupakan sampai sekarang. :P

Sikap apa adanya saya ketika itu kurang berkesan, dan mungkin kurang pantas, kalo kalem dan pendiam sudah oke kali, tapi ini sikap NO PROFILE bikin nyelekit di hati, "emang kenapa Ndang,?"
Gak tahu harus sedih atau tertawa, jadi pas saya lagi nurunin perabotan ke rumah istri saya, ternyata isteri saya juga lagi perhatiin saya dari jauh, tapi gak sendiri, dia bareng Kakak nya, jadi kaka nya lagi itu nanyain, "mana Calon laki Lu, ?" kata kakanya dia.
Terus calon isteri saya jawab, " Itu mpo calon laki saya,!, sambil nunjuk ke arah saya katanya,
" EH BUJUG, KIRAIN GUWA ITU TUKANG KREDIT,!!!!!!!" :v sambil ketawa terbahak bahak, " Kagak kliatan calon pengantin, bawa mobil bak, nurunin perabotan, trus kumel,  katanya, kagak pantes amat NGANTEN, :v
" ya dia mah emang gitu orangnya," kata isteri saya sambil cerita kejadian itu, hati mah jengkel juga, panas, lagi cape-cape di sangka tukang kredit lagi. :D

Jadi pengalaman saya yang mungkin menurut teman lucu, tapi menurut saya sedikit menurunkan elektabilitas saya, semoga jadi pengalaman yang tak terulang oleh teman yang mau menghadapi pernikhan; dan ada pesan sedikit dari saya :

1. Jangan minder wlupun gaji kecil atau tampang pas-pasan, saya juga laku kok, walaupun saingan berat, yang penting niat kita ingin membehagiakn pasangan kita.
2. Tapi jangan terlalu apa adanya juga mentang-mentang kita orang pas-pasan, klo lagi momen seperti itu, apalagi kita calon pengantin, ya berpenampilan rapih layak nya seorang calon pengantin, jangan kaya saya, khwatir saja nanti kejadian serupa, atau lebih buruk dari saya :D

SEGERA MENIKAH JIKA SUDAH MAMPU, AGAR GANTENGNYA MAKSIMAL, DAN SEMPURNA AGAMANYA.
TRMIAKASIH.

0 Response to "CERPEN : SI TUKANG KREDIT"

Posting Komentar